Rampai Bahasa Indonesia dan Tagalog

Indonesia dan Filipina adalah negara kepulauan dengan akar keturunan etnis yang sama; Austronesia. Hubungan historis antara Indonesia dan Filipina kuno telah dimulai sejak sekitar abad ke-9. Prasasti Copperplate Laguna yang berasal dari tahun 900 M menyebutkan tentang Kerajaan Medang/Mataram Kuno Jawa dan Kerajaan Sriwijaya. Sistem penulisan yang digunakan adalah naskah Kawi, sedangkan bahasanya adalah perpaduan Melayu Kuno dan berisi banyak kata pinjaman dari bahasa Sansekerta serta beberapa elemen kosakata non-Melayu yang asalnya adalah antara Tagalog Lama dan Jawa Kuno.

Naskah Nagarakretagama abad ke-14 yang ditulis pada masa puncak kerajaan Majapahit, menyebutkan beberapa negara bagian yang sekarang adalah Filipina; Kalka, Selurong (Manila), dan Solot (Sulu), menyebutkan bahwa pengaruh kerajaan Majapahit telah mencapai kepulauan Filipina.

Naskah Nagarakretagama. Foto: cagarbudaya.kemdikbud.go.id.

Berbagai legenda Filipina juga menyebut Indonesia sebagai tempat asal leluhur. Menurut cerita rakyat Visayan, selama pendudukan Dinasti Chola di Sumatera, seorang pangeran bernama Rajamuda Lumaya dikirim untuk mendirikan negara pengikut dan membangun sebuah pangkalan. Dikenal dengan nama Sri Lumay, ia mencapai tempat yang sekarang bernama Cebu, mendirikan Rajahnate Cebu dan memerintah bersama putra-putranya, Sri Alho dan Sri Bantug. Kedatuan Madja-as, sebuah konfederasi kuno di wilayah yang sekarang bernama wilayah Visayasand Negros Barat, adalah negara bawahan Kekaisaran Sriwijaya.

Orang-orang dari kedua negara berbicara sangat beragam, tetapi bahasa yang mengikat sebagian besar bahasa dari kedua negara adalah dari akar Austronesia. Filipina memiliki sekitar 100+ bahasa, Indonesia memiliki sekitar 700+ bahasa.

Plat Laguna. Sumber: Wikipedia.com

Bahasa Indonesia dan Filipina merupakan anak kandung bahasa Austronesia – yang digunakan sebagai lingua franca, atau bahasa pergaulan, selama berabad-abad. Keluarga bahasa Austronesia adalah salah satu keluarga bahasa terbesar di dunia. Menurut klasifikasi bahasa Austronesia yang paling diterima secara luas, bahasa Indonesia adalah milik cabang barat keluarga Melayu-Polinesia dari keluarga Austronesia. Menurut Etnolog, bahasa Indonesia digolongkan menjadi: Bahasa Indonesia < Bahasa Melayu < Melayu setempat < Melayu < Malaic < Sunda < Barat < Bahasa Melayu-Polinesia < Austronesia. Bahasa yang terkait termasuk Jawa, Madura, dan Sunda.

Sebagian besar orang Indonesia, selain berbicara bahasa nasional, fasih dalam lebih dari 700 bahasa lokal asli seperti Jawa, Sunda dan Bali, yang digunakan di rumah serta di komunitas lokal sebagai bahasa keseharian.

Ilustrasi masa kerajaan Sriwijaya. Sumber: bebaspedia.com

Tagalog adalah bahasa Austronesia yang digunakan sebagai bahasa pertama oleh seperempat populasi negara dan sebagai bahasa kedua oleh mayoritas di Filipina. Secara resmi bernama Filipino, bahasa nasional Filipina yang merupakan salah satu dari dua bahasa resmi bersama dengan bahasa Inggris.

Bahasa-bahasa Filipina telah dipengaruhi oleh banyak kelompok bahasa lain. Posisi Filipina di Samudra Pasifik yang sangat dekat dengan Asia, memungkinkan terciptanya banyak peluang untuk perdagangan serta korespondensi dengan negara dan bahasa lain.

Orang Indonesia pertama diperkirakan datang ke Filipina secara berkelompok, dimulai sekitar 5.000 hingga 6.000 tahun yang lalu dan sekitar 1500 SM. (Bautista, 1999). Bukti linguistik menghubungkan Tagalog dengan Bahasa Indonesia sebagai memiliki akar yang sama, sehingga akar utama dari bahasa Filipina modern mungkin datang dengan orang-orang ini (walaupun kelompok orang lain diperkirakan telah datang ke Filipina lebih awal). Selain itu, orang Melayu merupakan persentase terbesar dari populasi di Filipina (Bautista, 1999).

Orang Visayas. Foto oleh Alden March, 1899. Sumber: Wikimedia.org

Karena 300 tahun pemerintahan kolonial Spanyol, Tagalog memiliki sejumlah besar kosakata Spanyol. Namun sebelum kedatangan orang Spanyol, Tagalog memiliki kosa kata dari bahasa lain seperti bahasa Cina, Sanskerta dan, tentu saja, Melayu.

Menurut ahli sejarah dan bahasa, Malaysia, Brunei dan Indonesia tidak hanya berbagi ikatan budaya, genetik, geografis, ekonomi dan sejarah dengan Filipina – tetapi juga dalam bahasa. Utamanya karena bahasa mereka merupakan keluarga Austronesia.

Ada lebih dari 5000 kata Tagalog yang berasal dari Spanyol dan 3000 kata bahasa Melayu atau Indonesia. Beberapa kata dalam bahasa Tagalog yang sama atau mirip dengan bahasa Melayu atau bahasa Indonesia, namun, kata-kata itu sangat mungkin datang melalui bahasa lain terutama bahasa Sansekerta.

Berikut adalah beberapa kata yang keduanya ditemukan dalam Bahasa Tagalog dan Melayu/Indonesia yang memiliki arti yang sama:

Kemudian, dalam bahasa Melayu/Indonesia ada kata menggunakan ~u, dalam bahasa Tagalog diganti menjadi ~o:

Dan berikut contoh lain kata-kata dalam Tagalog yang mirip dengan bahasa Melayu/Indonesia dan memiliki arti yang sama:

Dalam perjalanannya hingga hari ini, kedua bahasa tersebut tentunya berevolusi. Arus pertukaran informasi serta referensi literatur yang terbuka, memberikan kedua bahasa kesempatan untuk berkembang dengan menyerap lebih banyak bahasa dan melakukan pembaharuan.

Bahasa Malaysia/Indonesia dengan Tagalog mungkin sama dan berbeda disaat bersamaan, namun jelas keunikan ini menjadi identitas serta bukti kuat keterkaitan satu dengan lainnya. Memahami hal ini, juga membuka peluang pengertian dan pemahaman tentang keragaman budaya dan sejarah – dimana hari ini hal tersebut teramat kita butuhkan kala terjadi usaha penyeragaman secara global yang bisa menghilangkan kedirian kita.

Referensi:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *